12 Tips bagi seorang Muallaf

I'm proud to be a Muslim. sumber : http://islamicstyle.al-habib.info/islamic-wallpaper/i-am-proud-to-be-a-muslim-wallpaper/
I’m proud to be a Muslim.
sumber : http://islamicstyle.al-habib.info/islamic-wallpaper/i-am-proud-to-be-a-muslim-wallpaper/

Tips-Tips ini merupakan hasil dari pengalaman dan studi kasus seorang muallaf  yang berada di Amerika Serikat. Ada banyak hal-hal pada diri kita dan kondisi disekitar kita sewaktu kita telah memeluk agama yang indah ini. cobaan dan tantangansilih berganti. Tips-Tips mengatasi hal-hal tersebut antara lain :

1. Praktek Islam sebanyak yang Anda bisa

“Dia yang mencintai Sunnah saya telah mengasihi Aku, dan dia yang mencintaiku akan bersamaku di surga.”-Nabi Muhammad (Tirmidzi)
Sebagai seorang Muallaf (baru memeluk islam), Anda akan mengalami kesulitan menjaga dengan doa setiap hari, berpuasa selama bulan Ramadhan, dan banyak praktik lain dalam agama ini. Perjuangan yang kita hadapi, dengan seperti perubahan dalam gaya hidup yang radikal, sulit dan akan memakan waktu. Saat-saat yang tidak diharapkan yang pasti akan terjadi, jangan khawatir. Anda tidak diharapkan untuk bangun pukul 4:00 setiap pagi untuk tahajud (shalat malam). Jika Anda memiliki masalah dengan praktek-praktek tertentu, kemudian secara bertahap bekerja sendiri ke dalam pola pikir ibadah. Seorang konselor pernah mengatakan kepada saya ketika saya masih muda, “Bagaimana Anda makan gajah? Hanya Satu gigitan pada suatu waktu. “Anggap saja sebagai salah satu langkah pada satu waktu. Berdoalah kepada Allah (swt) dan meminta-Nya untuk membuatnya mudah bagi Anda dan sisanya akan datang secara alami.

Menjaga dengan praktek kesalehan Anda adalah sesuatu yang akan memperkuat iman Anda. Baca Al-Qur’an bila memungkinkan. Cari koleksi hadits, seperti Riyadh us-Shalihiin, dan membacanya sering.  Anda akan mulai merasa adanya ikatan kepada Allah (swt) dan Anda akan terbiasa dengan Islam sebagai agama dan cara hidup.

2. Menghormati orang tua Anda

“Surga terletak di bawah kaki ibumu.”-Nabi Muhammad (Ahmad, Nasa’i)

Menjaga hubungan baik dengan keluarga Anda adalah penting. Cobalah untuk menghindari bagian terhadap subyek kontroversial tentang agama. Ini hampir tidak dapat dihindari, tetapi orangtua Anda akhirnya akan menerima bahwa Islam tidak akan mengubah Anda menjadi seorang teroris jika Anda tetap tenang selama saat-saat tegang. Secara bertahap, orang tua Anda akan mendapatkan rasa hormat dan pemahaman tentang Islam dan mungkin mulai menjadi benar-benar tertarik. Ini adalah tanda yang besar dan insya Allah, Allah akan membuat jalan bagi mereka untuk menerima Islam.

Apa yang Anda tidak ingin lakukan adalah bertindak seperti Anda tahu segalanya, upaya untuk memperdebatkan segala sesuatu, atau terlalu membela diri dengan cara yang mungkin bisa membuat Anda marah atau kesal. Ini hanya akan menyebabkan sakit hati dan kegelisahan. Prioritas Anda sekarang harus bekerja pada diri sendiri.

3. Cari guru

“Barang siapa  yang mengikuti jalan untuk mencari ilmu, Allah akan memudahkan baginya jalan ke surga.”-Nabi Muhammad (Muslim)

Menemukan seorang guru untuk bangkit sebuah ide adalah cara yang bagus untuk belajar dien Anda (agama). Saya menemukan itu baik untuk menemukan seseorang dengan pengetahuan sebanyak mungkin yang juga memiliki pemahaman tentang bahasa Inggris dan budaya Amerika. Sulit untuk mendengarkan seseorang dengan aksen tebal atau seseorang dengan back-rumah mentalitas. Ketika saya pertama kali menerima Islam, saya setiap hari mengunjungi guru saya dan saya akan bertanya seperti mesin penanya yang tidak habis-habisnya. Kadang-kadang hal ini tampak berlebihan ! hal Ini adalah cara yang bagus untuk menjelaskan hal-hal yang Anda dengar seorang Sheikh di Youtube atau Google atau bagian dari Al-Qur’an yang Anda baca pada saat itu.

Ini juga akan membantu Anda memiliki landasan nyata dalam tradisi Islam. Anda akhirnya akan menghabiskan lebih banyak waktu belajar Islam daripada kebanyakan orang dari keluarga Muslim. Menjaga rasa kerendahan hati jika Anda mendapatkan banyak pengetahuan, karena akan selalu ada seseorang yang akan lebih luas daripada Anda. Anda dapat mempelajari segalanya dalam potongan kecil, tidak ada orang yang meminta Anda untuk menjadi seorang sarjana!

4. Jauhkan dari perdebatan dan argumen

“Sesungguhnya marah merampas iman sebagai buaya merampas madu.”-Nabi Muhammad (Abu Dawud, Tirmidzi)

Mencoba untuk terus membela agama Anda adalah sesuatu yang akan menyebabkan Anda banyak stres. Saya ingat ketika saya pertama kali menerima Islam, sepertinya seluruh dunia itu melihat saya. Hal ini mungkin terjadi pada orang yang berbeda pada tingkat yang berbeda, tapi itu adalah pengalaman yang sangat luar biasa bagi saya. Hal yang terbaik untuk dilakukan adalah menghindari argumen –argumen. Jika Andamemahami secara mendalam tentang agama Anda dan menampilkan keinginan untuk menjelaskan diri sendiri tanpa menyangkal orang lain, maka banyak pintu akan terbuka untuk Anda. Anda terikat untuk memberi seseorang menyegarkan pandangan Islam, yang adalah apa yang begitu banyak orang yang haus melihat Islam yang negatif di media.

menjauh dari diskusi ini akan menempatkan Anda pada kedamaian dan memberi Anda ruang untuk bernapas. Banyak mualaf tidak benar-benar nyaman dengan membesarkan agama mereka karena reaksi yang mereka terima. Secara pribadi, saya mengakui bahwa jika saya hanya menyebutkan bila diperlukan, saya mendapatkan reaksi yang lebih positif. Anda akan terkejut mendengar “Oh, itu cool dude, apa yang membuat Anda memilih agama itu?” Ini selalu merupakan kesempatan bagi dakwah (mengundang Islam).

5. Tingkatkan kemampuan dalam berbahasa Arab

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya sebagai Quran berbahasa Arab yang mungkin Anda mengerti.”-The Holy Qur’an, 12:02

Ini adalah salah satu bagian favorit saya dari menjadi seorang Muslim. Sejujurnya, saya adalah pecinta  dan saya menyadari setiap orang tidak sama dalam hal ini. Hanya karena Anda gagal SMA Spanyol meskipun tidak berarti Anda akan mengalami kesulitan dengan bahasa Arab. Ada banyak trik untuk belajar bahasa yang saya tidak akan masuk ke sini, tapi ada cara untuk membuat ini lebih mudah pada diri Anda sendiri. Metode-metode ini dapat ditemukan secara online atau di buku, dengan sedikit riset Anda dapat membuka jalan untuk memperoleh pemahaman tentang bahasa Arab.

Mulailah dengan belajar alfabet dan menghubungkan huruf bersama-sama. Anda dapat mempelajari ini di sore hari jika Anda tahu seseorang yang merupakan penutur asli bahasa Arab (tapi jalani dengan gaya sendiri). Pikirkan hal itu untuk sementara waktu dan akhirnya Anda akan dapat mengikuti bersama terhadap apa yang ada dalam Al Qur’an jika Anda mendengarkan bacaan di komputer atau pemutar MP3. Anda akan mulai mengenali kata-kata, setelah itu Anda dapat masuk ke dalam aturan tata bahasa sederhana. Saya sarankan belajar kata benda umum dan preposisi pertama (kata-kata seperti “di”, “pada”, “untuk” dan “dengan”).

Arab dapat benar-benar menyenangkan, dan Anda terikat untuk mendapatkan kosakata Islam setelah mendengarkan pembicaraan atau kuliah. Akhirnya, Anda akan tahu makna kata-kata seperti “Furqon” dan “sujud” dan Anda akan dapat menggunakannya dalam percakapan dengan Muslim. Sabr (sabar) sangat penting!

6. Memahami sifat-sifat Islam

“Mereka yang membuat hal-hal sulit bagi diri mereka sendiri akan dihancurkan. (Dia mengatakan itu tiga kali.) “-Nabi Muhammad (Muslim)

Datang ke cara yang Islami kadang-kadang akan menempatkan Anda dalam situasi di mana Anda akan dipenuhi dengan pendapat yang sulit untuk diikuti. Sebagai contoh, seseorang mungkin mengatakan bahwa Anda harus mencuci kaki Anda setiap kali Anda membuat wudhu (wudhu) kecuali Anda mengusap kaus kaki kulit yang telah dipakai dari wudhu sebelumnya. Bagi kebanyakan orang Amerika, ide memakai kaus kaki kulit adalah sesuatu yang kita temukan sangat tidak biasa. Jika kita melakukan riset kecil, kami menemukan ada pendapat ulama yang menyebutkan diperbolehkannya mengusap kaus kaki katun (bahkan yang dengan lubang di dalamnya!). Bagi seorang mualaf Amerika, pendapat ini dapat menyebabkan napas anda lega.

7. Mempertahankan Identitas Anda

“Hai manusia, sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari laki-laki dan perempuan dan membuat Anda bangsa dan suku-suku yang mungkin Anda mengenal satu sama lain.  Yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah adalah yang paling benar dari Anda. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan Mengenal. “-The Holy Qur’an, 49:1

Menjadi seorang Muslim adalah bagian besar dari identitas Anda sekarang. Itu tidak berarti Anda tidak bisa barbeque dengan teman atau menonton sepak bola pada hari Minggu. Jika ada hal-hal dalam budaya Anda yang tidak secara langsung bertentangan dengan keyakinan dasar Islam, maka Anda dipersilakan untuk menjaga hal-hal dalam hidup Anda. Anda tidak perlu mulai mengenakan pakaian Arab atau India. Selama pakaian Anda menutupi aurat anda sama seperti apa yang mereka seharusnya untuk menutupi, Anda berada pada kondisi jelas.

Banyak mualaf juga terkena makanan benar-benar aneh yang terlalu pedas atau mencicipi rasa lucu. Hal ini mungkin menyebabkan kita berpikir bahwa makan kari adalah sunnah atau sesuatu benar. Kita masih dapat memiliki budaya dan selera kita sendiri dalam makanan: panggang dan kacang-kacangan masih halal!

Ada banyak contoh dari hal-hal lain yang menyebabkan Anda terkena yang berasal dari budaya asing dan tidak selalu ada hubungannya dengan Islam. Tujuan kami sebagai Muslim baru adalah untuk menyembah Allah (swt), bukan untuk menambah identitas Pakistan atau identitas personal arab.

Adalah suatu hal yang baik untuk memiliki seorang guru yang mengerti seluk-beluk berbeda pendapat dalam fikih (hukum Islam) dan dapat memberitahu Anda tentang perbedaan di antara para ulama tentang isu-isu yang menjadi perhatian. Kebanyakan orang di Masajid memiliki keterbatasan dalam pandangan terhadap hukum dalam tradisi Islam. Islam adalah sebuah tradisi besar dan kita tidak harus membuat kecil. Ini merupakan opini yang beragam yang dapat membantu kita, bukan untuk menyebabkan ketegangan pada diri kita sendiri.

8. Memaksa diri untuk pergi ke masjid

“Orang yang menerima hadiah terbesar untuk Shalat adalah salah satu yang tinggal terjauh dan memiliki terjauh untuk berjalan.”-Nabi Muhammad (Bukhari, Muslim)

Pergi pada hari Jumat adalah diberikan, tapi saya juga akan merekomendasikan mencoba untuk menyesuaikan beberapa shoalt (setidaknya) per minggu dalam masjid. Ini akan membuka banyak pintu untuk Anda dan akan memberikan yang insya Allah akan banyak hal-hal baik pada Anda. Anda akan bertemu orang-orang yang memiliki kesamaan terhadap  Islam, memiliki jaringan lebih mudah tersedia, dan Anda akan terikat kepada teman-teman anda. Ini adalah salah satu hal yang saya benar-benar mencintai tentang Islam, bahwa Anda dapat hampir selalu menemukan orang-orang di masjid.

Meskipun hal ini mungkin sulit pada awalnya, mencoba dan pergi ke masjid. Imbalannya akan sangat besar, bahkan jika Anda hanya berdoa dan pulang. Anda akhirnya akan terasa menghangatkan bagi anda terhadap masyarakat dan Anda dapat merasa lebih nyaman pergi ke masjid kapan pun Anda suka.

9. Cari teman-teman Muslim dan menghindari memutuskan hubungan dalam persaudaraan islam

“Pada hari kiamat Allah SWT akan memberitakan:” Di mana orang-orang yang memiliki saling mencintai karena Aku Glory? Hari ini saya akan melindungi mereka di tempat teduh saya di mana tidak ada naungan selain diriku. ” -Nabi Muhammad (Muslim)

Mengatakan “As-salamu ‘Alaykum” (“Salam bagimu”) kepada orang-orang yang Anda lihat di kampus atau di toko kelontong adalah suatu berkah yang nyata dalam Islam. Dengan Segera membuat orang tahu bahwa Anda adalah seorang Muslim dan mereka biasanya akan senang untuk membalas kembali ucapan anda dan mudah-mudahan nereka akan berbagi beberapa kata dengan Anda. Pintu persahabatan akan terbuka dan Anda akan bertemu banyak orang. Cobalah dan menghabiskan beberapa waktu dengan umat Islam ketika Anda bisa. Hal ini bermanfaat untuk mengingatkan diri Anda bahwa Anda bukan satu-satunya Muslim di planet ini dan Anda berbagi agamamu dengan hampir 2 miliar orang di seluruh dunia.

Juga, jangan memutuskan persahabatan Anda dengan teman-teman non-Muslim Anda kecuali mereka terus-menerus berpesta atau menggunakan daftar dosa besar sebagai akhir pekan mereka untuk dilakukan. Anda bisa menjadi cahaya untuk Kristen Anda, Agnostik, Yahudi, atau teman Atheist. Anda tidak pernah tahu bahwa Allah (swt) akan membimbing, dan menunjukkan bahwa Anda menjalani kehidupan yang etis dapat mendorong orang-orang untuk belajar sedikit tentang Islam atau mengubah pikiran mereka untuk memiliki pandangan positif dari agama.

10. Hindari Kesepian

“Islam dimulai sebagai sesuatu yang aneh dan akan kembali menjadi aneh seperti itu dimulai, dan  memberikan berita gembira kepada orang-orang asing.”-Nabi Muhammad (Muslim)

Ini adalah masalah besar dalam sutau komunitas yang baru saja memeluk agama islam. Kita menjadi terasing. Hal terbaik yang bisa kita lakukan untuk melawan perasaan tersebut adalah menghabiskan waktu sebanyak mungkin dengan sahabat, teman dan keluarga yang baik. Makan malam dengan orang-orang beberapa malam dalam seminggu adalah salah satu cara untuk menjaga sikap yang baik. Praktek menjadi seorang biarawati atau seorang biksu akanterasa asing bagi Islam, kita adalah makhluk sosial dan Islam mengakui hal ini.

Cobalah untuk tidak mengunci diri Anda jauh di apartemen Anda untuk menghindari dunia. Ini hanya akan menyebabkan lingkaran setan yang akan menyebabkan depresi berat dan dapat menyebabkan mencari penghiburan dalam haram (melanggar hukum).

Buatlah kewajiban pada diri sendiri untuk tetap menjadi pribadi yang selalu bersosialisasi. Dibutuhkan banyak pekerjaan tapi hasilnya adalah kebahagiaan dan kepuasan dalam hidup.

11. Menjauh dari ekstremisme

“Dan dengan demikian kami telah membuat sebuah komunitas Anda hanya bahwa Anda akan menjadi saksi atas orang-orang.” -The Holy Qur’an, 2:143

Kebanyakan muallaf, tidak masuk ke dalam Islam yang ekstremis. Sayangnya, kami telah melihat beberapa orang yang bertobat yang berakhir di luar negeri bekerja untuk organisasi teroris.

Saya pribadi tidak punya masalah dengan siapa pun berusaha untuk “radikal”. Itu cukup meskipun itu harus menjadi perhatian terjadi. Ini akan menjadi yang terbaik bagi Anda untuk menjaga kepala Anda di bahu Anda dan tidak terjebak dalam pandangan yang ekstrim. Ketahuilah bahwa semua ulama di luar negeri dan di Amerika telah benar-benar membantah terorisme di fatwa mereka (aturan hukum). Ekstremisme di bagian paling tepi pemikiran Islam. Lakukan yang terbaik untuk tetap di jalan tengah.

12. Jangan putus asa

“Maka ketahuilah bahwa kemenangan adalah dengan kesabaran, dan lega adalah dengan kesusahan dan bahwa dengan kesulitan itu ada kemudahan.”-Nabi Muhammad

Menjadi seorang mualaf, Anda akan menghadapi banyak kesengsaraan. Tidak ada sesuatu yang Anda tidak bisa diatasi meskipun, dan jangan putus asa kepada Allah (swt).

Allah (swt) membimbing Anda kepada Islam, Anda mencari jawaban dan Anda menemukannya. Berbahagialah dan mengingatkan diri Anda terus menerus terhadap keberkahan dalam hidup Anda. Ada banyak hal baik yang akan terjadi pada Anda dan Anda berada di jalan lurus ke Jannah (surga). Bersukacitalah dalam menjadi seorang Muslim. Ingat para sahabat (sahabat) semua masuk Islam dan mereka adalah manusia yang berasal dari Adam dan Hawa seperti Anda! Jadilah kuat dan temukan kenyamanan dalam berdoa dan beribadah kepada Allah (swt). Enam bulan pertama adalah yang paling sulit bagi saya, dan insya Allah kita semua akan terus tumbuh sebagai komunitas mualaf di Amerika.

Semoga  bermanfaat.

oleh : By Brother Alex (Dallas, TX)

Sumber : http://www.suhaibwebb.com/society/dawah/12-tips-for-the-convert-muslim/

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s